Di Balik 43 Kilogram

Jamu-Beras-Kencur


November, 15 2017
Rewrite alerts! Kalau kamu sebelumnya sudah khatam di pages ini, pasti masih ingat akan janji saya buat rewriting satu per satu tulisan lama saya. Kali ini, saya mau publikasikan tulisan pertama saya yang rewrite. Ehm, maksudnya, ini tuh udah pernah saya publish beberapa tahun yang lalu sebelum saya punya paid domain, saya revert to drafts dan today is the day, saya publikasikan buat kamu lagi. Dulu, saya nulisnya begini:

❣❣❣

Nggak berani mengungkapkan jadinya sering memendam. Memendam emosi berlarut-larut. Yang dipendam sudah numpuk sudah kebanyakan sampai overload. Terlalu banyak yang dipikir akibatnya stres. Stres menurunkan nafsu makan secara drastis. Nafsu makan turun, berat badan turun tapi nggak sehat. Tidur jadi sering telat dan nggak nyenyak karena pola makan yang nggak aturan. Asupan makanan juga kurang.

Sedih rasanya ngeliat makanan enak di depan mata dan "nggak kolu" makannya. Sudah enak, mahal pula. Jadinya buang-buang uang. Kasian yang ngasih uang. Jadi rugi. Nggak cuma sedih, sungkan rasanya. Inilah akibatnya sering memendam emosi. Mau marah, takut salah. Mau jujur, takut keliru. Akibatnya bener-bener bertubi-tubi.


❣❣❣

Errr, stop ah. Itu baru intro aja kok udah alay ya, ya nggak sih? Lanjutan dari intro saya yang superduper alay itu, saya cerita tentang solusi biar makan makin berselera. Kurang lebih caranya seperti ini:

1. Menghindari stres, karena stres terbukti merupakan salah satu penyebab utama menurunnya nafsu makan.
2. Makan banyak buah-buahan seperti buah naga dan sayuran untuk menimbulkan nafsu makan.
3. Makan makanan yang hangat dan kaya rempah.
Cara lainnya, kamu bisa baca selengkapnya di sini >>

Nah, dulu tuh meskipun saya udah tahu banget solusinya, bahkan udah berani nulis dan mempublikasikan di blog, saya tetep nggak berselera. Dari tulisan itu juga saya tahu kalau ternyata, yang akhirnya bisa bikin selera makan saya bisa normal lagi adalah dibawakan beras kencur sama seseorang. Hahahaha. Kok geli ya. Saya udah lupa sama momennya, momen di mana berat badan saya 43kg dan saya sempet nggak nafsu makan sampai berhari-hari, tapi saya masih inget banget sama orang yang bawain saya beras kencur itu. Hahahaha. Emang bener ya, tulisan adalah kendaraan untuk pergi ke masa lalu.

Buat seseorang yang saya rasani barusan, terimakasih ya!

featured images via kencur.org

No comments:

Post a Comment