Ditinggal Resign, Rasanya Tuh...

ditinggal resign

October, 17 2017
Aduh gimana ya jelasinnya. Tentang ditinggal resign ini saya nggak bisa blak-blakan ngomong, tapi saya bisa greget dalam menulis artikel ini, baca aja dulu deh >>

Artikel tersebut saya tulis pada hari ke-256 di tahun 2017. Nggak usah brb ngitung kalender gitu ih, cuma gimmick kok.
Ngomongin soal ditinggal resign, kali pertama ditinggal partner resign yang membekas di hati tuh pas ditinggal Mbak Dina, rekan kerja saya yang suka saya titipin siomay kalau doi berangkat ngantor. Setelah itu, saya udah melalui lika-liku ditinggal resign sama beberapa temen kerja, baik yang pernah kerja bareng pun yang cuma sekantor nggak sempet ada project bareng. Jadi waktu nulis artikel itu tuh rasanya...

Ya greget. Ya gemes, sekalian curhat. Sok strong, tapi ya soalnya mau gimana lagi. Toh, semua akan resign pada waktunya. Hmhm. Saya sendiri juga pernah ngerasain galau-galau resign, saya sampai harus curhat virtually dan dapet jawaban tentang resign yang ditulis apik oleh Mas Mufid, penulis favorit saya.

Teruntuk temen saya yang telah resign mendahului saya, baik-baik ya kalian di manapun, semoga dimudahkan dan dilancarkan di kerjaan dan kehidupan barunya, atau apapun itu. We're not living in the same way anymore, but thankyou for allowing me untuk mampir di kehidupan kamu, sesebentar apapun itu. You're up in my duaa. Semoga kita nggak pernah saling melupakan, karena keep in touch sama temen lama itu senengnya luar biasa. Seneng kalau dapet kabar dari temen yang resign dan hidupnya sudah jauh lebih baik sekarang, jadi ngerasa ikutan bangga gitu. 

Mmm, gitu aja sih. Hehe. 

No comments:

Post a Comment