Sate Pak Sabar Malang: Enak, Murah, dan Harus Sabar

sate pak sabar malang

Kalau ditanya sate di Malang paling enak di mana, saya pasti mention Sate Pak Sabar. Yang kepikiran pertama selalu ini sih, favorit, soalnya murah. Selain itu biasanya saya juga mention Sate Paino Bunul dan Sate Bang Saleh. Sek sek, sebelum saya mau review lebih jauh, saya mau infoin bahwa saya nggak doyan sate kambing. Tempat-tempat sate di Malang yang saya sebut barusan itu ada sate kambingnya kok, tapi ini yang mau saya bahas ya sate ayam aja ya. Nggak usah tanya ke saya rasa sate kambingnya gimana. Deal? deal.

Ehm. Mungkin udah setahun lebih saya nggak andhok'an di sate pak sabar. Di sini tuh rame banget, banyak mahasiswanya. Tapi nggak jarang juga keluarga yang berkunjung. 21 Oktober 2017, malem minggu sabtu malam saya kali ini saya alokasikan untuk mengenyangkan perut yang padahal nggak laper-laper amat. Yang padahal sorenya baru makan. Yang padahal ngakunya nggak mau makan malem. He-em, saya emang pewacana ulung.

Saya ajak Mas Eng dan Mas Mukti⎯rekan se-alamat kantor, karena sore itu saya lagi ada di kantor⎯untuk mau nggak mau mengikuti maunya saya buat makan sate. Takjub, ternyata Mas-Mas ini nggak pernah ke Sate Pak Sabar sebelumnya.

Karena ini sabtu malam, bisa ketebak Sate Pak Sabar pasti rame. Untung pas dateng langsung dapet tempat, ya walaupun harus di deket sumber karbonmonoksida, kalau kata Mas Eng. Kami pesan tiga porsi sate ayam, semuanya pakai lontong, minumnya es jeruk untuk Mas-Mas, dan jeruk hangat untuk saya.


sate pak sabar malang

Mungkin karena saking lamanya nggak berkunjung, saya lupa kalau minuman jeruk di sini tuh nggak recommend. Masih memakai minuman rasa jeruk, bukan minuman perasan buah jeruk. Tapi karena udah terlanjur kadung, ya tetep diminum. Rasanya kemanisan. Dan hm, apa ya, ya kalau saya pribadi sih kurang lega karena nggak jeruk ori itu tadi.

Next, saya tulis "harus sabar" di judul tuh karena makan di sini emang harus sabar mengantri. Dulu sih lumay lama pelayanannya, sekarang udah mendingan. But good things happens for those who wait, katanya. Ciaciacia.

sate pak sabar malang


sate pak sabar malang

Serius, satenya tuh enak. Saya cocok sama bumbunya. Hitamnya tuh pas gitu lho, nggak kemudaan, nggak ketuaan. Selesai makan sate aja saya sampai koretin bumbunya sampai habis. Enak lah pokoknya. Daging ayam di satenya emang kecil-kecil, tapi ya sesuai sih sama harganya. Terus, apa ya, seporsi isi 10 tusuk. Bagi saya cukup. Seringnya saya makan di sini pakai lontong, pernah sih pakai nasi. Porsinya juga cukup kok. Baik lontong maupun nasi sama-sama punel. Enak lah pokoknya top markotop bagi saya.


sate pak sabar malang

sate pak sabar malang

Terus, di sini tuh banyak sliwar-sliwer cewek-cewek ketje versi Mas Eng dan Mas Muk. Mereka bolak-balik sikut-sikutan buat sekedar ngode "arah jam 10" or "sing kae lucu" or ya something like that. Biasalah ya tingkah lelaki. Mm, tapi udah agak brutal sih Mas-Mas saya ini, dalam semenit paling udah lebih dari 11x sikut-sikutan. Padahal di depannya udah jelas-jelas ada saya lho, yang keimutannya sungguh sangat digdaya. Wkwk. Wqwq. He8x.

Soal selain sate ayam, di sini menunya ada sate kambing dan gulai kambing. Harganya juga standar cenderung ke murah sih kalau kata saya. Terus di sini juga ada fasilitas TV. Psst, Ayah saya pernah waktu makan di sini tuh suka ganti channel pakai pitek'an di TVnya langsung⎯karena nggak ada remote⎯kalau nggak cocok sama apa yang ditayangin. Oh oh! Apalagi kalau ada pertandingan Arema. Ayah saya nggak sungkan buat ganti channel kalau TV di situ nggak nayangin pertandingan. Wkwk. Kyut banget kan Ayah saya.

Hm, udah deh segini aja review-nya ya. Karena ini warung khususon sate dan saya nggak suka menu selain sate ayam, jadi ya mohon maap kalau ini banyak curhatnya ketimbang review makanannya. Eh sate taichan juga suka ding, hehe. Sekian, selamat nyate!

Address: Jl. Mayjend. Panjaitan No.5, 02, Penanggungan, Klojen, Kota Malang, Jawa Timur 65113
Happy hours: Ba'da Maghrib sampai habis
Price range: 10.000-20.000
Pro tips: Kalau dari arah Ijen, saya parkir motornya di Indomaret bunderan UKS. Nggak apa jalan sedikit dan nyebrang, yang penting parkir gratis. Maklum, mental anak kos.

ps: semoga soal parkir ini nggak viral ya. hehe.

No comments:

Post a Comment