Cenil, Jajan Pasar yang Udah Jarang di Pasar

jajan pasar tradisional


December, 15 2017
Cenil, lupis, horog horog, ijo ijo, tiwul, dan temen-temennya udah eksis sejak dahulu kala. Jajan pasar ini sayangnya udah jarang ditemuin di pasar. Ng, bener nggak sih pernyataan saya ini? Pasalnya, di deket kost saya tuh ada pasar tradisional tapi udah nggak ada tuh yang jual sekawanan cenil lupis ini. Kangen? Lumayan sih.

Waktu SD, hampir setiap hari Minggu pagi saya dijajanin ini. Dari sekian banyak macem, saya paling suka lupis, ijo-ijo, sama tiwul. Udah. Tiga macem itu aja. Kalau dibeliin yang campur juga nggak nolak sih, tapi palingan yang dimakan ya cuma tiga macem itu aja.  Hehe peace.

Baru-baru ini saya nulis artikel tentang sekawanan cenil dan lupis yang bisa kamu baca di sini >>
Gara-gara nulis artikel ini juga, saya baru tahu kalau nama kue ini di berbagai daerah itu beda-beda. Orang Surabaya kalau bilang cenil itu kuthil. Padahal jarak Malang-Surabaya cuma 95.2km ya, tapi pekara kue aja udah beda penyebutan. Heran. Tapi lucu sih.

Kalau kamu, jarak kamu sama saya sekarang lagi sejauh apa ya? Kira-kira soal jajan pasar ini, kamu sama saya nyebutnya beda nggak ya? Ehm, kamu. Iya, kamu.

No comments:

Post a Comment