Kedai Pak Cik Abin Malang, Mie Acehnya Juara!

mie aceh rebus kedai pak cik abin malang

December, 4 2017
Kedai Pak Cik Abin Malang, Kedai PCA, alias PCA secara harfiah adalah kedai yang jual masakan khas Melayu di Malang. Tapi kalau versi saya, PCA ini lebih sering dijadiin tempat janjian ketemu. Apalagi sama temen-temen kuliah, meet up sama temen sekomunitas, meet up sama temen deket, cari tempat makan yang bisa buat nongki lama tapi lagi laper-lapernya, ya PCA jawabannya. Em, nggak selalu PCA sih, tapi seringnya PCA.

Seperti yang saya bilang di post saya tentang Mie Galau Malang, saya teh orangnya kalau udah gandrung sama salah satu menu makanan mau dibaleni berapa kali ke warung makan itu, pasti tetep pesen menu yang sama. Kecuali kalau lagi bosen—ya padahal hampir nggak pernah bosen—, lagi mood nyobain yang lain, atau lagi ditraktir yang nggak bisa custom mau makan apa.

Nah, di Kedai PCA ini saya kayaknya udah gandrung sama Mie Aceh Rebus. Beuh, juara!
Kamu boleh bilang saya kamseupay karena tbh saya emang belum pernah ke Aceh langsung buat nyobain Mie Aceh. Soon kali ya? Hehe aaamiin. Dan ya, dari sekian warung yang nyediain mie aceh yang pernah saya cobain, saya paling demen di sini. 

Soal minuman juga saya hampir nggak pernah pindah ke lain hati, selalu teh tarik yang ukuran kecil. Selain murah, bagi saya porsi segitu tuh more than enough. Di kedai PCA ini, kamu bisa cobain aneka makanan khas Melayu, saya belum sempet cobain semua-muanya tapi sekiranya tulisan saya bisa mewakilkan, ya Alhamdulillah. Simak review Kedai Pak Cik Abin Malang ala saya selengkapnya di sini >>

huappy family

Ah ya, dulu waktu kuliah semester akhir kayaknya sering ke PCA. Sampai balikan juga di PCA. Hahaha. Ngapain diinget sih, Cil. Tapi karena sekarang udah merantau jadi jarang banget, kesampaian ke PCA lagi gara-gara keinginan saya, Mas, dan Mbak. Recently makan di PCA bareng keluarga jadi seolah-olah reuni. Bcs kami udah nggak keluar makan bareng  dengan formasi lengkap kayak gini selama tiga bulan. Weih, betapa sibuknya kami masing-masing. But I always hug them in my duaa, semoga semuanya sehat dan bahagia selalu. And so are you, yes, you.

No comments:

Post a Comment