Pedes Mana? Sambal Kopak Lombok vs Sambel Hot Cumi

makan siang di kantor

Lately, such a bliss dapet kiriman Sambel Hot Cumi ke rumah. Baru sempet ngambil pas weekend buat dibawa ke kosan. Yang pernah ngekost pasti tahu banget, happy-nya dapet makanan gratisan. Yup, termasuk sekaleng sambel. Anak kosan senang!

Saya mau review dikit sih tentang Sambal Kopak Lombok dan Sambal Hot Cumi. Buat kamu yang belum pernah denger, sama. Kayaknya dua sambel kemasan ini juga belum banyak dijual bebas. Empunya orang Malang. Kalau mau beli, kontak saya aja nanti saya kasih kontaknya. Hahaha ribet.

Sambel Kopak Lombok
Saya nyobain ini waktu mampir di kantor barunya Aremafood. Cobain dua varian, mercon sama teri. Saya prefer yang mercon karena pedesnya banget. Tapi di cocolan pertama, nggak kerasa pedes banget sih bagi lidah saya. Di selanjut-selanjutnya, baru lumayan pedes.

Sambel Hot Cumi
Ini, pertama saya kira cuma sambel yang rasa cumi. Ternyata ada irisan cuminya gitu lho di dalemnya. Ini enaks. Saya aja sampai berani makan nggak pakai nasi, langsung makan satu sendok. Hehe entah, karena maruk atau terlalu doyan pedes. Level pedesnya awalnya biasa aja, tapi lama-lama bikin mules. 

Terus, lebih pedes mana?
Conclusion, keduanya nggak pedes di awal, pedes kemudian. Saya juga pernah cobain Sambel Kay Pang. Sambel kemasan juga yang dijual di Malang. Sama sih, ya gitu-gitu aja sebenernya. Masih nggak bisa ngalahin pedesnya omongan kamu. Iya, kamu. Hiks.

Kidding. Maaf sih nggak bisa review banyak. Soalnya apa ya, kayak lebih enak mengoptimasi web orang lain ketimbang web sendiri. Atau mungkin belum butuh kali ya buat me-marketing-kan diri sendiri. Hm. Keep updates aja ya, biar kamu tahu kapan saya mulai bisa nulis postingan yang agak nggenah. Hehe. Syukron!

No comments:

Post a Comment