Geprek Bensu Malang, Rasa dan Harganya Jungkat-Jungkit

mie geprek bensu malang

Kebiasaan saya dulu sebelum merantau adalah hampir seminggu sekali nongki cantik sama dua sejoli ini. Sekarang udah jarang, kalau pulang pun belum tentu bisa keluar bertiga. Bertiga, bukan seharusnya berenam, Cil?
Berenam juga sering, tapi lebih sering bertiga. Alasannya sepele, karena saya yang paling gethol buat wisata kuliner dan saya the one and only little girl.

26 Desember 2017. Sore itu saya lagi bengek-bengeknya. Ng, tapi bosen juga di rumah seharian, akhirnya saya memboyong dua sejoli ini ke Ayam Geprek Bensu di Suhat. Ayam Geprek bagi saya adalah makanan rumahan yang lagi naik daun. Sejatinya emang makanan rumahan, sehingga keduanya mengiyakan usul dari saya tanpa sebuah penolakan yang berarti.

Review ayam geprek bensu yang lebih detail sudah saya beberkan di link tersebut. Di sini, saya menggarisbawahi soal harga karena memang demikian adanya saya horang kismin. Hiks. Rasanya ya gitu-gitu aja i lho sebenernya, tapi kok harganya ngajak bercanda se?
Ayam digoreng, digeprek, kasih sambel, kasih nasi atau kasih mie, kasih keju mozarella.  Harganya selangit. Nyaw, jungkat-jungkit!

Apa gara-gara ada komposisi spesial yakni dikasih artis ya? Hehe, rebel banget sih saya ini. Padahal ya dasarnya emang horang kismin. Hmm. Buat saya, kok masih mending di Ayam Geprek Mas Fa ya? Kalau versi kamu, gimana? 

geprek bensu malang

No comments:

Post a Comment