Komparasi Kue Kekinian Semarang: Wingkorolls vs Rorucake vs Wifecake

semarang

Semarang. Semarang adalah akronim dari perasaanku padamu: semakin rindu dan sayang. Halah. Ehem. Semarang. Semarang adalah kota yang naik turun. Buat kamu yang belum ke Semarang pasti nggak ngerti maksud saya, tapi buat orang Semarang atau yang udah pernah ke Semarang, pasti tahu banget arti dari kota naik turun. Well, Desember 2017 rasa-rasanya menjadi kali pertama saya menginjakkan kaki di kotanya PSIS ini. Bondo nekat buat berangkat ke Semarang. Nggak tahu apa-apa tentang Semarang. Tapi Alhamdulillah, ada Pilly, si cantik dari kampung Gribig, yang mau nampung saya selama saya di Semarang.

Wait, saya nggak bakal kebanyakan prolog tentang Semarang karena saya bakal bahas keseruan saya di Semarang secara terpisah, nggak akan saya tumpahkan di postingan bertema kue kekinian Semarang ini. Yap, salah satu agenda kalau berkunjung ke Semarang adalah wisata kuliner di Semarang. Selain lumpia Semarang yang berhasil saya cobain, saya juga nyempetin berburu oleh-oleh kekinian Semarang lho. Ada Semarang Wingkorolls, Semarang Roru Cake, dan terakhir Semarang Wife Cake. Lemme explain it all for you.

Semarang Wingkorolls: wingkonya bikin beda

semarang wingkorolls

Dari ketiganya, kue kekinian Semarang punya Dewi Sandra ini yang paling bikin saya setuju kalau ini bisa dijadiin oleh-oleh Semarang. Meskipun wingko yang terkenal adalah wingko Babat, tapi Babat sama Semarang ini udah neighborhood. Mereka bestfriends. Di Semarang juga ada pabrik wingkonya sendiri, meskipun nggak seterkenal di Babat. Wingko di Semarang Wingkorolls ini cuma secuil dibandingin roll tart yang menggulungnya. Tentang rasa, coba deh coba kunjungi review selengkapnya yang udah saya tulis di sini >>

Semarang Roru Cake: Bukan oleh-oleh khas Semarang

semarang roru cake

Kalem, saya nggak maksud ngece Semarang Roru Cake. Ini, bukan oleh-oleh khas Semarang karena bingung kekhasannya di mana. Bukan berarti ini nggak cocok dijadiin oleh-oleh Semarang lho ya, coba deh teliti lagi kata-kata saya. Ehe. Ini yang Chocomaltine enak bangets. Sebenernya cake-nya b aja sih, tapi rasanya itulo. Chocomaltine-nya itulo. Suwer hwenak kayak kue mahal sekelas Harvest. Tapi nggak Harvest juga ding, hehe. Apalagi ya, oh ya rumor di balik Semarang Roru Cake ini juga bikin gemes. Rumor apa sih? Rumor apa hayoo? Kepoin di sini, ndang! >> 

Semarang Wife Cake: is it a true wife cake?

semarang wifecake

Saya berani taruhan, 80% dari pembaca blog saya ini termasuk kamu, pasti belum tahu wife cake yang asli kayak apa. Ya kan? Okay, googling dulu sana. Saya tungguin.
.
.
.
Udah? Nah iya kayak gitu.
Coba sekarang bandingin sama Semarang Wife Cake yang fotonya udah saya sertakan di sini, beda banget kan ya? Kamu tahu apa bedanya? Yup, selengkapnya baca di sini >>
Ehe. Kok saya ngeselin ya? Gini gini, intinya, mungkin Semarang Wife Cake ini dinamain Wife Cake karena Chelsea Olivia adalah istri idaman. Nggak tahu sih nalar saya ini masuk akal apa nggak. Soalnya as we all know, Glenn sama Chelsea itu kan udah pacaran bertahun-tahun lamanya kan. Chelsea tuh kan cantik, imut gitu kan, ya 11:12 kayak saya gitu lah, tapi dia mau banget bertahan sama Glenn. Nah kesetiaan Chelsea yang mau sama Glenn mulai dari remaja sampai remaja senja ini kali ya yang bikin Chelsea itu istriable. Nah, waktu terjun ke bisnis kue kekinian, bisa jadi pihak manajemen menamakan kue ini sebagai Semarang Wife Cake atas pencapaian Chelsea Olivia sebagai salah satu wife idaman. Utututut, sotoy banget saya. Haha.
Kuenya puffy banget sih. Dibanding Semarang Wingkorolls dan Semarang Roru Cake, ini paling lembut menurut saya. Tapi ya lumayan paling fail karena tatanan pastry dan wholecake-nya agak berantakan gitu. 

Overall, sebenernya favorit saya tuh Semarang Roru Cake. Tapi seperti yang saya bilang, Roru Cake bukan oleh-oleh khas Semarang karena nggak ada khasnya. Kalau mau yang khas dan unik dan aneh, cobain Semarang Wingkorolls. Trus, kalau mau lengkap biar bisa bikin komparasi ketiga kue kekinian Semarang kayak tulisan saya yang keren ini, ya sekalian aja cobain Semarang Wife Cake. Hehe. Bingung nggak sih sebenernya di antara ketiganya, yang paling saya rekomendasiin yang mana?  Bingung nggak? Ah enggak kan ya? Sebagai warga negara Indonesia yang baik, saya harus tetap mengamalkan sila ke lima di tulisan saya ini. Terbukti dari featured images yang saya pakai, itu view dari salah satu sudut kota di Semarang pas sore-sore. Jadi ya soal kue, monggo, cobain aja semua. Wkwk.

Nggak ding, termantep adalah kamu cobain oleh-oleh tradisional Semarang. Emm, nggak tradisional dan nggak oleh-oleh juga sih sebenernya. Pokoknya kuliner khas Semarang yang wajib kamu cobain itu ya Lumpia Semarang. Lunpia. Loenpia. Gila, di Indonesia aja beda-beda ya nyebutnya, apalagi di dunia, nama alias lumpia tuh banyak banget, beberapa udah saya rangkum di sini >>

lumpia semarang

Nanggung kalau saya nggak jelasin dikit tentang Lumpia Semarang. Duh maaf ya fotonya blur, nggak jago emang. Jadi, Lumpia Semarang mereknya banyak banget tapi yang terkenal itu ada dua. Satu, Loenpia Mbak Lien yang saya beli. Satunya lagi, lupa. Ehehe. Lumpia Semarang yang saya beli ini harganya agak mihil, tekstur kulitnya crispy, bentuknya tambun, isinya rebung, tebel, banyak, dan rasanya cenderung ke manis. Sorry to say, tapi saya pribadi sih lebih suka Lumpia Tugu yang ada di Malang. 

Ah udah lah, kok jadi melebar ke mana-mana sih. Sekian dulu komparasi saya tentang oleh-oleh kekinian Semarang ya. Kamu udah cobain yang mana sih? Kita sepakat nggak? Kita sepaham nggak? Separah-parahnya kalau kita nggak bisa satu hati, semoga kita bisa satu selera tentang rasa dari ketiga kue ini ya. Cie, maksa. Yaudasih gitu dulu, see you in my other review!

No comments:

Post a Comment