Malam, Semarang, dan Pulang

kota lama semarang
You do travel because you want to see a new things, or maybe the old things in a different angle.
Desember 2017 mendadak menjadi bulan di mana saya berkelana ke VenetiĆ« van Java, Semarang. Berangkatnya sendirian. Beli tiketnya dadakan. Untung sempet cari promo tergokil biar dapet harga termurah. Ini bukan endorse ya, tapi FYI saya kala itu unlock promonya Pegi Pegi yang merupakan promo termurah di antara promo-promo lain yang ditawarin sama beberapa jasa tiket online.

Eh iya ini adalah post tercurhat, agaknya saya udah lama nggak nulis post curhat yang literally curhat, bukan sekedar backlink buat online portfolio semata. Okelah, lanjut.

❣❣❣

Malam,
Suatu pagi di hari Jumat 15 Desember 2017, rasanya males banget kerja. Hawanya udah hawa liburan. Bawaannya mau Semarang. Semarang. Dan Semarang. Maghrib, sempet waswas karena jalanan Surabaya yang macetnya ampun-ampun. Mau lewat jalan tikus manapun, kemungkinan hasilnya sama. All hail Bapak Go-Jek yang jago ngebut sopan, berangkat jam 6 kurang dan 6.45 akhirnya sampai di Stasiun Pasar Turi padahal jarak dari kantor ke Stasiun Pasar Turi cuma 9,2km.

Stasiun Pasar Turi, stasiun yang belum pernah saya kunjungi sebelumnya. Di sini. Sendirian. Saya sempet ngobrol agak lama sama Dia. Cukup heran karena waktu itu kebetulan saya lagi nyelesaiin Al Isra. Al Isra artinya perjalanan malam. Ini emang bukan perjalanan malam pertama saya yang sendirian, tapi ya, ya feel amazed aja gitu kok bisa tepak. 

best pop mie ever

Lalu, setelah mengenyangkan perut pakai Pop Mie teruenak sepanjang masaseriously this is the fucking recommended pop mie ever, pedesnya pol!—, saya berjalan menuju pintu masuk kereta. Ada waktu sekitar setengah jam buat duduk nyantai sambil memperhatikan sekitar.

Sek sek intermezzo, kamu tuh tipe yang kalau lagi di semacam ruang tunggu, kamu prefer ke nunduk mainan hp atau diem ngelihatin sekitar ya? Saya waktu itu ngelihat sekitar. Dan saya nangkep banget suatu cerita yang terjadi di orang-orang sekitar saya. Ibu-ibu yang mau ke Jakarta dan anaknya yang nggak mau diribetin buat nyariin tiket pulang; Bapak dan anak yang nasi bungkusnya sempet ketinggalan; anak dan mertua yang kurang akur; dan lainnya saya lupa. Saya nggak bermaksud judging atau apa, but hei, yuk coba kurangin habbit mainan hp di kala nunggu. Ngelihat sekitar dan tahu apa yang terjadi di sekitar itu kadang bisa bikin kamu grateful lho!

Okay balik lagi, setelah saya duduk di depan pintu masuk. Ternyata saya duduk di pintu masuk yang salah. Bzzz. Bego. Jalan dikit ke pintu masuk yang benar, kemudian duduk lagi di samping kereta, nungguin kereta saya dateng. Ada kali hampir 10 menit duduk diem. Sampai akhirnya saya ngerasa aneh, "udah jam segini kok belum dateng juga". Oemji. Saya baru ngeh, kalau ternyata kereta yang saya tunggu itu ya yang daritadi udah ada di depan mata saya. Let's say, it's bego episode 2.

stasiun pasar turi

Gerbong satu. Row A. Dekat jendela. Perjalanan malam dimulai.
Ada hal hebat lagi yang saya temui, di sebelah timur laut saya, ternyata duduk seorang ustaz yang agaknya cukup terkenal di kancah lokal tapi saya nggak kenal. Beliau menuju Jakarta, saya nggak ada interaksi, tapi saya dengerin betul ceramah beliau ke orang-orang di radar terdekat ini. Beliau pimpin doa waktu kereta berangkat, cerita tentang makam para wali; cerita tentang orang dulu yang padahal sebagian besar kerjanya bertani, bercocok tanam, nelayan, tapi bisa sampai punya rumah sendiri sementara orang sekarang kerjanya macem staff, manager, blablabla-specialist, tapi beli rumah kadang nggak mampu, kadang mampu tapi kredit. Ini cerita yang keren menurut saya. Saya sungkan beberin cerita detail ini di sini, karena saya nggak bisa dan belum berani ngedakwah; cerita tentang perang antarsuku yang sempet terjadi di Jawa Timur; dan banyak cerita islami keren lainnya yang baru saya denger tapi sayangnya lambat laun saya ketiduran. Pff.

❣❣❣
Ampat penari... kian kemari... jalan melenggang... aduh...
Semarang,
Hyap, 16 Desember 2017 saya disambut sama instrumental Langgam Semarang. Demi apa, pas turun dari kereta tuh kerasaaa banget Jawa Tengah-nya. Hawanya udah jauh beda sama Surabaya. Agak dingin. Tapi nggak sedingin Malang. Hm, Stasiun Semarang Tawang jadi destinasi pertama saya di Semarang. Ehe, yaiyalah.

Alhamdulillah lagi saya dapet driver Go Jek yang enakan, beliau mau jadi tour guide dadakan walaupun pertemuan kami sesingkat itu. Dini hari di Semarang...
"Ini kota lama, Mbak. Mbak nanti ke sana lho ada museum..."
"Kalau ini tempatnya kampus ini, Mbak..."
"Mau beli lumpia dulu nggak Mbak, di situ masih buka..."
"Daerah ini rawan begal, Mbak..."
"Bener ini rumah temannya Mbak? Saya tungguin sampai dibukain pintu, Mbak.."
YaAllah orang ini baik banget. Saya agak shock waktu tahu kalau tujuan saya itu persis di sebelah makam. Bulu kuduk belum sampai berdiri, untung Pak Go Jek ini baik hati mau nungguin sampai Pilly bukain pintu setelah saya chat "aku ndek ngarep".



❣❣❣

It ain't proper traveling karena saya sendiri nggak nyiapin itinerary apapun. Baru nge-follow @exploresemarang H-1 ke Semarang. Itu pun nggak saya tandai saya pengin ke mana. Saya cuma pengin sejenak ngerasain weekend yang beda dari weekend-weekend biasanya: Weekend di Semarang. So mostly, kerjaan saya di sana adalah nemenin Pilly kerja. Ehm, gangguin sih lebih tepatnya. Hehe iyoa, Pil?

Ah Pilly, perasaan ndisik kene kerja kelompok bareng, ngerjain hal yang sama, nugas, nggarap PR. Saiki you beside me and I didn't really get into what you did. Sebagai lulusan SMA jurusan IPA, saya akui saya sekarang nihil di IPA. Pilly masih tetap di jalur IPA-nya, gizi. Udah jarang ketemu dan udah jarang chat kalau nggak ada yang bener-bener perlu ya, Pil. Tapi semoga Allah selalu meridhoi umak dan kerjaan gizi-gizi-anmu iku. Hehe aamiin. Ya, menyadari bahwa time flies dan masing-masing orang berkembang sesuai minat dan bakat itu cukup mengherankan.
❣❣❣









Explore Semarang. Kota yang naik turun. Ya baru ini saya tahu ada pemandangan kota di dalam kota. Lawang sewu yang sebenernya nggak nyampek sewu. Kota Lama. Taman Sri Gunting. Masjid Agung. Kafe hello kitty. Lereng gunung yang entah apa namanya. Borong oleh-oleh Semarang demi kerjaan. Kuliner malam. Anak kecil mandi di pom bensin. Kawasan terlarang. Ah, Semarang. Terlalu singkat untuk dikunjungi dua hari. Semoga 2018 ini saya berkesempatan lagi buat mengunjungimu.


❣❣❣



Melancong ke kota orang belum jangkep rasanya kalau belum wisata kuliner. Di Semarang, saya nemu makanan bernama Gongso Ayam yang super enak sampai kala itu berjanji mau bikin sendiri. Langsung googling resepnya dan Alhamdulillah udah kesampaian bikin sendiri. Meskipun pas bikin sendiri rasanya agak keasinan, tapi seneng aja udah nemu menu baru hasil dari jalan-jalan ke Semarang. Oh iya, Gongso Ayam yang saya cobain tuh ada di sebuah warung di deket Undip. Harganya sekitar 15ribu. Nama warungnya apa? Saya lupa. Hiks.




Terus, di Semarang juga, kali pertama saya nemu olahan leker yang super duper maha enak. Sebelumnya, leker favorit saya tuh leker yang dijual di depan SMPN 1 Malang, yang sampai saat ini kalau saya ke CFD dan ketemu Bapaknya, saya masih sering beli. Tapi di Semarang, ada yang namanya Leker Paimo. Di daerah Karanganyar, deket SMA Loyola. Ini salah satu kuliner Semarang yang nggak boleh dilewatkan. Jualannya tuh gerobakan, tapi yang ngantri sampai naudzubillah. Membludak. Saya nggak nyesel ngantri sejam lebih karena rasanya surga banget. Saya pesen dua macem: telor sosis keju tuna dan keju karamel. Leker Paimo ini parah sih. Deskripsinya saya copast dari tagline mereka aja ya:
Paimo's Leker, leker yahudz, kekinian, endezzz, and ngangenin.


❣❣❣


dan Pulang
Hmmm... apalagi ya. Oh iya, saya juga sempet gupuh kehilangan KTP. Stasiun Semarang Tawang kembali jadi saksi kehebohan saya yang kehilangan KTP saat itu. Bingung setengah mati. Drama banget lah pokoknya. Panjang kalau saya ceritain di sini, hehe. Ini aja udah kepanjangan. Hm, cerita tentang Semarang ditutup dengan kedatangan kereta yang delay sampai 3 jam. Baru berangkat jam 12 malem. Sebel? Enggak!  Delay ini bener-bener ada hikmahnya, sorry I can't tell you now.

Semarang, terima kasih udah jadi my "what a way to end 2017". See you when I see you, entah kapan. 
You do travel because you want to see a new things, or maybe the old things in a different angle.

No comments:

Post a Comment