Deadliner.


Alhamdulillah, akhirnya bisa meluangkan waktu buat spam di blog kece ini setelah sekian lama!
Errr... nggak lama-lama amat sih sebenernya.
Tapi buat yang keep update sama blog ini—my nonexistent fanspasti tahu, kalau dulunya saya hampir seminggu sekali update. Sekarang? Hehe, hehe.

Well, kali ini saya mau bikin descriptive text ala-ala, alias, rasan-rasan seseorang.
Dari judul aja udah kelihatan ya kalau ini adalah postingan tentang seseorang.
Seseorang siapa? Yaaa, seseorang yang ada di featured images.
Featured images itu apa? Ah, masa iya nggak tau?

Eh iya. Tulisan ini dipicu dari stalk ke statusnya orang yang bwvarusan banget.
Bwvarusan pakai wv soalnya emang bener-bener habis stalking trus langsung buka Blogspot dan langsung nulis beginian. Saya nggak baca status itu banyak-banyak. Cuma nemu satu kata bagus yang agaknya cukup mendeskripsikan diri saya saat ini.

He.em, saya sedang rasan-rasan diri sendiri alias curhat.

Piye ya.
Deadliner. Procrastinator. Pengrajin malas. Whatever you name it.
Baru bakal semangat kerja kalau udah kelihatan jelas deadline di depan mata.
Pretty aright, padahal ya, nggak juga sih.
Buktinya ini saya, udah tau betul kalau deadline di depan mata tapi juga nggak ndang digarap.

Kenapa orang bisa menjadi Deadliner?

Berikut saya beberkan alasan sotoy tentang motivasi seseorang menjadi Deadliner.

1. Karena Males

Dan penyakit itu bernama futur.
Pernah tahu quotes itu nggak? Kalau pernah tahu, di mana? Kalau belum pernah, nggak mungkin dong ya? Kan, barusan kamu baca itu quotes di blog ini. Hm.

Ya, futur alias males itu sebenernya penyakit. Tapi seinget saya ya cuma ini penyakit yang manusiawi. Kalau nggak males, kok rasanya jadi kayak kurang manusia ya?
Saya masih ingat betul kata seorang guru di pelajaran Bahasa Indonesia waktu saya duduk di bangku SMA, kelas X.8, namanya Bu Rini. Beliau bilang, "Malas boleh, asal sesekali"

Setuju, Ibu!
Males ya emang nggak apa-apa. Tapi ya jangan terusan, cukup sayangku ke kamu aja yang terusan. Kalau terusan ya kebangetan. Lama-lama jadi penyakit yang kemudian ujung-ujungnya nggak baik.

Kayak siapa?
Yak, kayak saya, A Deadliner.

2. Karena tidak semangat

Sami mawon sami ugi, ya? Biarin. Weekk :p
Blog blog siapa? Kalau mau protes, bikin blog sendiri sana terus ulas hal yang sama persis kayak gini. Tapi ati-ati, ntar dikira ngelanggar ToS-nya Google, kena duplicate content. Week :p

Sek talah Cil, lagian siapa mau sih duplicate blog ini? Kayak kurang gawe. 

Eh gimana?
Iya, gitu ya. Paham kan ya? Jadi ya pemicu seseorang menjadi Deadliner adalah karena tidak semangat. Lha caranya biar semangat? Ya, carilah penyemangat.

penyemangat versi saya

3. Sementara itu dulu

Anyway saya  ini lagi males, tapi gemes banget pengin nulis. Jadi ya beginilah hasil tulisan yang ditulis dengan semangat yang sangat minim.
Gimana? Nyesel nggak bacanya? Nyesel, apa kzl?

Ah iya, nitip salam buat temen-temen atau kerabat kamu atau kamunya sendiri yang mungkin ('mungkin' lho ya, 'mungkin') (mau bilang 'pasti' tapi Suudzon itu nggak baik) juga menjadi seorang Deadliner,

Tolong dijaga baik-baik ya semangat yang jumlahnya sangat sedikit itu. Karena pas kamu lagi males, pasti masih ada kan ya sisa-sisa semangat walau sedikit. Dikumpulin aja dulu, dipelihara, ntar kalau udah deadline tiba, pasti yang numpuk jadi semangatnya kan. Nah, tabungan semangat dari kemalas-malasan kemarin yang berlimpah itulah yang bikin kamu berhasil menjadi seorang Deadliner.

Iya iya tau. Saya nggak ngasih solusi iya. Malah nyuruh orang buat tetep jadi Deadliner iya. Iya maaf tah. Namanya juga, lagi males.

Udahan dulu ya. Saya kasih foto saya aja nih ya, siapa tahu ini bisa menjadi penyemengat versimu.


Xoxo,
A Senior Deadliner.

PS: Saya bakal ngasih tahu siapakah gerangan orang yang habis saya stalk sampai saya bisa nulis begini. Siapakah gerangan orangnya? Just, keep update with this blog ya!

No comments:

Post a Comment